Staf Ladbrokes disuruh memindahkan akun penjudi ke online untuk menghindari redundansi

toko judi ladbrokes

Perusahaan perjudian ini akan menutup 1.000 dari 3.500 toko judinya dengan redundansi yang ditentukan oleh sistem peringkat

Perusahaan taruhan Ladbrokes Coral memberi tahu staf toko judi untuk mendaftarkan sebanyak mungkin penjudi ke akun online jika mereka ingin menghindari di antara 5.000 karyawan yang rencananya akan diberhentikan.

Menurut surat yang diedarkan di antara karyawan – dan dilihat oleh Guardian – bandar taruhan akan menutup hingga 1.000 dari 3.500 tokonya selama 18 hingga 24 bulan ke depan, menyalahkan pembatasan yang akan segera terjadi pada terminal taruhan fixed-odds (FOBTs) £100 per putaran.

Redundansi akan diputuskan melalui sistem peringkat, dengan staf dikelompokkan berdasarkan area dan bersaing satu sama lain dalam berbagai kriteria untuk lolos dari kapak.

Proposal tersebut memicu kekhawatiran dari Komunitas serikat pekerja dan anggota parlemen Partai Buruh dan juru kampanye perjudian Carolyn Harris.

Manajer layanan pelanggan, di antara peran yang ditargetkan, sebagian akan dinilai berdasarkan kinerja dalam tes online, menyumbang 40% dari skor mereka, sementara wawancara tatap muka akan menghasilkan 20% dan catatan disiplin masa lalu akan dihitung untuk 10 %.

Lebih lanjut 30% dari skor mereka akan didasarkan pada jumlah pelanggan yang dapat mereka bujuk untuk membuat akun judi online baru, membantu perusahaan mengimbangi pendapatan FOBT yang hilang.

pelanggan bermain judi di toko ladbrokes

Harris, yang memimpin kelompok lintas partai tentang bahaya terkait perjudian, mengatakan: “Sangat memalukan bahwa staf di bandar taruhan dibuat untuk bersaing untuk pekerjaan mereka dengan cara ini.

“Saya juga terkejut, meskipun sayangnya tidak terkejut, bahwa staf diminta untuk mengambil keuntungan dari orang-orang yang rentan dan mendesak mereka untuk mendaftar akun judi online.

“Kami menghadapi momok FOBT tetapi pada saat yang sama para bandar tampaknya berusaha untuk mengatasi masalah secara online. Sudah waktunya bagi bandar dan operator perjudian untuk menempatkan yang rentan, pelanggan, dan staf di atas keuntungan hati yang dingin. ”

Menurut komentar di papan pesan internal Ladbrokes Coral, yang dibagikan dengan Guardian oleh anggota staf anonim, banyak karyawan tidak senang karena mereka dinilai mendorong para penjudi untuk membuat akun online.

Seorang anggota staf berkata: “Itu tidak masuk akal, salah secara etis, sangat cacat dan saat itu dipertimbangkan di forum, rapat atau apa pun, itu seharusnya segera ditembak jatuh, dan begitu tag 30% dilampirkan padanya, tertawa terbahak-bahak. ruangan.”

Baca juga: Survey menunjukkan lebih dari setengah orang Inggris berjudi tahun lalu

Karyawan lain menunjukkan bahwa staf yang bekerja di toko-toko yang sibuk dengan banyak perdagangan yang lewat mungkin mendapat keuntungan dalam hal mendaftarkan pelanggan ke akun online.

Dalam memo kepada staf, Ladbrokes mengatakan tidak akan mengambil keputusan tentang toko mana yang akan ditutup sampai selesai periode “konsultasi kolektif” selama 45 hari.

Tidak ada pemecatan yang akan terjadi sebelum 1 Mei, dalam beberapa hari undang-undang mulai berlaku yang memotong saham maksimum pada FOBT dari £100 menjadi £2, yang secara efektif membuat mereka tidak ekonomis.

Sementara beberapa staf akan diberhentikan, yang lain akan dikurangi kontraknya menjadi 36 jam seminggu.

Seorang juru bicara Ladbrokes mengatakan penutupan toko adalah “hasil tak terelakkan dari perubahan peraturan FOBT”.

“Kami berkomitmen penuh untuk menjalankan proses konsultasi yang adil dan transparan dengan rekan-rekan toko kami. Mengingat lingkungan peraturan, tujuan kami adalah untuk menjaga jumlah maksimum toko terbuka, kehilangan pekerjaan seminimal mungkin, dan untuk terus membangun lingkungan multi-saluran yang bertanggung jawab dan bersemangat di toko kami di mana pelanggan dapat bertransaksi dengan kami tanpa hambatan di toko kami atau situs online kami.”

Komunitas serikat pekerja toko taruhan mengatakan pemotongan itu akan “sangat mengkhawatirkan” bagi karyawan Ladbrokes, menambahkan bahwa staf garis depan tidak harus menanggung beban dampak.

“Dokumen konsultasi perusahaan telah menimbulkan kekhawatiran nyata di antara anggota kami, dengan banyak yang percaya bahwa keputusan telah dibuat untuk menargetkan para pekerja di toko taruhan di luar pusat kota,” kata direktur operasi Tom Blenkinsop.

“Ladbrokes harus segera terlibat dengan Komunitas, serikat pekerja toko taruhan, untuk melihat apakah rencana alternatif dapat ditemukan untuk menghindari kehilangan pekerjaan. Pemerintah juga memiliki peran untuk dimainkan, dan harus melihat dukungan apa yang dapat mereka tawarkan kepada pekerja yang pekerjaannya berisiko sebagai konsekuensi yang tidak diinginkan dari perubahan undang-undang.”

Leave a Reply