Pilihan Sulit Bagi Pelatih PSG Untuk Mencadangkan Pemain

Satu - satunya Keputusan Utama Dalam Permainan Poker

Christophe Galtier: Messi, Neymar, Mbappe Harus Menerima Bangku Cadangan PSG

Manajer Paris Saint-Germain Christophe Galtier telah memperingatkan trio superstar Lionel Messi, Kylian Mbappe dan Neymar bahwa mereka perlu menerima peran di bangku cadangan, suka atau tidak suka.

Sebelumnya mantan manajer Mauricio Pochettino jarang melakukan rotasi, penggantinya Galtier tidak ragu-ragu menempatkan Neymar di bangku cadangan pada Sabtu, tiga hari sebelum pertandingan pembuka Liga Champions melawan Juventus.

Neymar masuk sekitar satu jam, tetapi Mbappe yang memberi jalan bagi sesama penyerang dalam kemenangan 3-0 mereka di Nantes, dan pemain internasional dari Prancis itu tidak menunjukkan tanda-tanda frustrasi.

Messi telah bermain paling banyak di antara ketiganya, meskipun ia juga dipanggil kembali ke bangku cadangan pada menit akhir melawan Monaco dan Toulouse.

Galtier, yang mengambil alih PSG musim ini, telah memperingatkan bahwa tim akan didahulukan, dan dia menepati janjinya saat PSG mencetak rekor 24 gol dalam enam pertandingan pembukaan liga Prancis musim ini.

“Saya membicarakannya dua kali, sekali dengan mereka masing-masing dan ketika dengan seluruh skuad, untuk memberi tahu mereka bahwa inilah yang akan terjadi dan bahwa kami harus memiliki sikap yang benar dan menerimanya,” kata Galtier.

Dengan jadwal padat dan menjelang Piala Dunia, Galtier mengatakan ada sedikit pilihan. “Katanya baru, tapi itu kewajiban semua orang karena jadwal yang sangat padat. “Kami banyak bermain, setiap tiga hari, lalu setiap empat hari, lalu ada Piala Dunia. Setiap orang harus memahami bahwa mereka tidak akan bisa memainkan semua pertandingan.”

Sergio Ramos juga diberi istirahat relatif melawan Nantes, hanya masuk pada menit ke-62. “Semua orang harus siap bermain. Yang terpenting adalah tim. Kami memiliki kualitas baik sebagai starter maupun pemain pengganti,” kata Presnel Kimpembe.

“Kami memiliki tim yang bagus. Semua orang tahu itu, Kami bekerja sama dengan baik satu sama lain untuk menjadi sebaik mungkin.” Meskipun Mbappe dan Neymar bertengkar tentang siapa yang harus mengambil penalti, penyerang Prancis itu bersikeras bahwa mereka memiliki hubungan yang baik.

“Hubungan kami selalu seperti ini. Ada saat-saat di mana agak dingin, ada saat-saat yang lebih hangat. Terkadang kami seperti sahabat dan terkadang kami jarang berbicara satu sama lain tetapi selalu ada rasa hormat,” kata Mbappe kepada sebuah berita. konferensi.

“Ketika Anda memiliki dua pemain dengan banyak karakter, hal-hal ini terjadi, tetapi kami selalu menghormati satu sama lain dan selalu memiliki PSG di hati,” kata pendukung di luar sana.

Keputusan Sulit Bagi Pelatih Untuk Mencadangkan Pemain Bintang

Pada dasarnya, semua keputusan di dalam tim adalah sepenuhnya wewenang pelatih (manager) klub yang akan menurunkan skuad tim dalam bermain. Semua itu pasti melalui pertimbangan yang sangat sulit, dimana pemain yang dimilikinya akan bertanding juga dalam membela Negara masing-masing pada Piala Dunia 2022.

Secara logika, pemain bintang seperti Messi, Neymar dan Mbappe sangat dibutuhkan perannya dalam mendukung tim. Namun harus dipertimbangkan juga pemain tersebut akan kewalahan bahkan keletihan dengan jadwal pertandingan yang sangat padat.

Para pemain PSG sendiri harus bermain di Liga Utama Prancis, Piala Prancis, Liga Champions dan Piala Dunia. Jadwal ini akan menguras banyak tenaga serta resiko kemungkinan cidera yang bisa menimpa siapa pun ketika bertanding.

PSG Terpaksa Menggunakan Kereta Api Cepat Melawan Nantes

Sedikit berita unik dari PSG minggu ini, yaitu kepulangan pemain setelah melawan Nantes. Karena tidak adanya penerbangan yang menuju PSG setelah pertandingan tersebut, membuat para pemain harus bermalam di Nantes apabila menunggu penerbangan. Karena malam itu tidak ada penerbangan sama sekali ke Ibukota.

PSG memaksa tetap penggunaan penerbangan carteran mereka daripada lebih banyak kereta ekologis setelah seorang eksekutif untuk jaringan kereta api berkecepatan tinggi Prancis memanggil klub untuk menerbangkan pemain mereka dalam jarak pendek ke Nantes akhir pekan lalu.

Alain Krakovitch, direktur layanan TGV-Intercity perusahaan kereta api Prancis, mengatakan di akun Twitter bahwa jaringan kereta api berkecepatan tinggi dapat menempuh jarak sekitar 380 kilometer (240 mil) dari Paris ke kota barat hanya dalam waktu kurang dari dua jam.

Dia me-retweet video yang tampaknya diposting oleh pemain PSG dari anggota tim dalam penerbangan ke pertandingan Ligue 1 pada Sabtu malam. Paris mengalahkan Nantes 3-0. Berbicara kepada PSG, Krakovitch menulis: “Saya memperbarui kembali proposisi kami tentang penawaran TGV yang disesuaikan dengan kebutuhan spesifik Anda.”

Menanggapi pertanyaan dari The Associated Press, PSG mengatakan tidak ada kereta TGV larut malam yang bisa mereka bawa kembali ke Paris setelah pertandingan, yang akan memaksa tim untuk bermalam di Nantes jika ingin menaiki rel kembali ke ibu kota Prancis keesokan paginya.

Seorang juru bicara klub mengatakan PSG “sama sekali tidak tertutup untuk gagasan naik kereta api jika semua persyaratan terpenuhi” dan bahwa mereka telah melakukan pembicaraan dengan perusahaan kereta api Prancis SNCF. Namun klub mengatakan penerbangan carteran lebih fleksibel dan mereka juga harus mempertimbangkan keselamatan pemain dan publik saat menggunakan transportasi umum.

Leave a Reply