Ancaman Hukuman Bagi Bandar Judi Togel Dan Para Pemainnya

ilustrasi judi togel online

Judi togel masih disukai dan menjadi salah satunya wujud permainan judi yang kerap dilaksanakan. Kenyataannya, ada sanksi hukuman pidana atas judi togel yang mengincar aktornya, baik agen judi togel atau pemain.

Permainan judi di Indonesia adalah dilarang secara hukum atau sebagai praktek ilegal. Tetapi, walau telah dilarang, kenyataannya ada banyak warga yang suka taruhan, terutamanya judi togel. Penting untuk dipahami jika ada ancaman pidana yang mengincar agen judi dan beberapa pemainnya, berikut ialah pembahasan kompletnya.

Praktek judi, termasuk judi togel, bukan hal asing di Indonesia. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) kata judi disimpulkan sebagai permainan dengan menggunakan uang atau barang bernilai sebagai taruhan.

Secara istilah, permainan judi ialah spekulasi dengan menyengaja, yaitu menaruhkan satu nilai atau suatu hal yang dipandang berharga dengan mengetahui ada resiko dan keinginan tertentu dalam permainan, laga, perlombaan, atau peristiwa yang hasilnya belum ditetapkan.

Pemicu Ramainya Judi di Indonesia

Ada beberapa argumen kenapa judi ramai dilaksanakan. Berkenaan dengan itu salah satunya argumen intinya ialah karena judi sebagai proses untuk tetap bertahan hidup yang paling minimal. Di lapangan tengah tugas yang terbatas dan himpitan ekonomi, ada kesempatan untuk “menang” membuat warga pilih judi sebagai langkah penuhi keperluan ekonomi.

Selanjutnya, berdasar riset yang sudah dilakukan ada lima argumen sebagai pemicu judi di Indonesia semakin marak. Faktor atau argumen yang diartikan sebagai berikut.

  • Persoalan sosial ekonomi, warga ingin menghasilkan uang dengan instant untuk tingkatkan tingkat hidup.
  • Faktor situasional, ada dampak dari lingkungan sekitar; dapat tiba dari rekan atau kelompok-kelompok lainnya.
  • Faktor belajar, orang yang taruhan pernah pelajari teknik judi tertentu dan berkemauan untuk mengulang dan mempelajari aktivitas judi yang sempat dilaksanakannya.
  • Faktor kemungkinan, ada miskonsepsi yang berkembang dalam warga sejauh ini, yaitu asumsi jika orang yang taruhan selalu berkesempatan menang.
  • Faktor ketrampilan, ada rasa keyakinan diri yang tinggi jika ada ketrampilan untuk memenangi judi.

Judi Togel

Ada beberapa wujud permainan judi di tengah-tengah warga. Apa togel terhitung judi? Iya, togel ialah kependekan dari toto gelap dan sebagai salah satunya wujud judi yang disukai di Indonesia.

Togel benar-benar rekat dengan budaya warga Indonesia, khususnya antara kelompok menengah ke bawah. Togel dipungut dari permainan lotre dan diubah dengan beragam elemen tradisionil, terhitung keyakinan mistis yang kental. Oleh karena itu, di Indonesia judi togel sering di ramaikan dengan elemen mistik sebagai bumbu.

situs bandar togel online

Judi togel sebagai tipe judi berwujud undian angka atau lotre. Nanti, pemenang akan ditetapkan dengan angka yang keluar saat diundi.

Judi togel bukan semata-mata sekedar “permainan” biasa, tetapi ada jaringan kompleks yang turut serta di baliknya. Jaringan ini mengikutsertakan beberapa pribadi yang jalankan peranan dan pekerjaan yang berbeda. Bahkan saat ini judi togel sudah dapat dimainkan secara online melalui smartphone, baik Android maupun Iphone.

Beberapa peranan yang diartikan diantaranya, bandar togel, keamanan, pegawai, pengepul nomor togel, dan retail nomor togel.

Sebagai info untuk peranan yang kurang “umum”, silahkan baca pemahaman dari pengepul dan bandar. Bandar togel atau bandar daerah ialah peranan yang dipasangkan untuk orang yang atur jaringan togel pada sebuah daerah, jumlah bandar ini umumnya lebih satu orang. Tidak itu saja, bandar sering menjadi penanam modal dan penjual mekanisme perjudian.

Seterusnya, pengepul ialah anak budah dari bandar. Pekerjaan dari pengepul ialah kumpulkan setoran dari beberapa pengecer. Setoran ini bisa berbentuk setoran uang pemasaran atau nomor. Umumnya, pengepul mendapatkan gaji berbentuk komisi, bergantung dari setoran yang diberikan.

Ancaman Hukuman Judi Togel Menurut Undang-Undang

Persoalan judi togel dan jerat hukumnya diatur dalam Pasal 303 KUHP tentang perjudian. Pasal 303 ayat (3) KUHP menerangkan bahwa yang disebut permainan judi adalah tiap-tiap permainan, di mana pada umumnya kemungkinan mendapat untung bergantung pada peruntungan belaka, juga karena pemainnya lebih terlatih atau lebih mahir. Di situ termasuk segala pertaruhan tentang keputusan perlombaan atau permainan lain-lainnya yang tidak diadakan antara mereka yang turut berlomba atau bermain, demikian juga segala pertaruhan lainnya.

Selanjutnya, terkait hukuman judi togel bagi bandar, Pasal 303 KUHP menyatakan bahwa ancaman pidana penjara paling lama sepuluh tahun atau pidana denda paling banyak Rp25 juta bagi:

barang siapa yang dengan sengaja menawarkan atau memberikan kesempatan untuk permainan judi dan menjadikannya sebagai pencarian atau dengan sengaja turut serta dalam suatu perusahaan itu;
barang siapa yang dengan sengaja menawarkan atau memberi kesempatan kepada khalayak umum untuk bermain judi atau dengan sengaja turut serta dalam perusahaan untuk itu, dengan tidak peduli apakah untuk menggunakan kesempatan adanya sesuatu syarat atau dipenuhinya sesuatu tata cara; dan
barang siapa yang menjadikan turut serta pada permainan judi sebagai pencarian.
Adapun sanksi pidana atau hukuman judi bagi pemain adalah pidana paling lama empat tahun atau denda paling banyak Rp10 juta.

Hal ini sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 303 bis ayat (1) KUHP yang menerangkan bahwa diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun atau pidana denda paling banyak Rp10 juta bagi:

barang siapa menggunakan kesempatan main judi, yang diadakan dengan melanggar ketentuan Pasal 303; dan
barang siapa ikut serta main judi di jalan umum atau di pinggir jalan umum atau di tempat yang dapat dikunjungi umum, kecuali kalau ada izin dari penguasa yang berwenang yang telah memberi izin untuk mengadakan perjudian itu.
Kemudian, dilanjutkan dalam Pasal 303 bis ayat (2) KUHP, jika ketika melakukan pelanggaran belum lewat dua tahun sejak ada pemidanaan yang menjadi tetap karena salah satu dari pelanggaran ini, dapat dikenakan pidana penjara paling lama enam tahun atau pidana denda paling banyak Rp15 juta.

Leave a Reply